PANEN SORGHUM, TANAMAN PANGAN ALTERNATIF TAHAN PERUBAHAN IKLIM



Di tengah ancaman perubahan iklim yang bisa menyebabkan kegagalan panen dan krisis pangan, ada satu harapan, bagi para petani, yakni membudidaya tanaman Sorghum. Sorghum adalah salah satu jenis tanaman serealia yang kini banyak dikembangkan di Afrika dan India dan ternyata sukses pula di kembangkan Lamongan Jawa Timur (11/09/2012.)

Tanaman pangan sorgum hanya dapat di jumpai di Desa Keyongan Kecamatan Babat Lamongan. Di areal sekitar 89 hektar lahan, petani setempat menanam Sorghum di saat musim kemarau, sejak lima tahun terakhir.

Menanam tanaman pangan alternatif pengganti beras ini, dilakukan petani setempat karena tidak membutuhkan banyak air, meski kondisi tanah gersang. Perubahan iklim menyebabkan areal menanam tanaman pangan, seperti padi mengalami kekeringan dan peningkatan suhu. Karena adaptasi alaminya, Sorghum memiliki potensi besar untuk mensuplai kebutuhan pangan pada kondisi tersebut.

Di musim panen raya Sorghum seperti kemarau saat ini, para petani menuai berkah. Bahkan, lahan satu hektar, petani mampu menghasilkan tujuh sampai delapan ton Sorghum. Apalagi, masa panen Sorghum hanya membutuhkan waktu tiga bulan, lebih cepat dari pada padi yang membutuhkan waktu 4 bulan.

Namun sayang, musim panen yang melimpah tidak di imbangi dengan adanya pengolahan di daerah sendiri. Petani setempat terpaksa menjual Sorghum ke tengkulak, dengan harga perkilo, 1.500 Rupiah saja. “Harganya memang murah, tapi lumayan dari pada tanam padi”, ujar Kasnah, sa;ah seorang petani Sorghum.

Hadirnya Sorghum sebagai salah satu jenis tanaman pangan yang kini banyak dikembangkan di afrika dan india inilah, di harapkan dapat menekan angka terigu impor, meski mayoritas masyarakat Indonesia mengkonsumsi nasi.

Beberapa varietas unggul Sorghum dan pengolahannya menjadi aneka produk pangan, pakan, dan bioetanol. Produk pangan berbasis Sorghum, diantaranya brondong Sorghum, pilus Sorghum, dan kue Sorghum. Namun produk Sorghum di indonesia masih terbatas, karena produktivitasnya masih rendah. Apalagi banyak petani belum menggunakan Sorghum sebagai varietas unggulan.

Selain itu, belum berkembangnya industri pascapanen seperti pengolahan biji dan batang Sorghum menjadi bahan pangan dan pakan. Hal lain yang tak kalah penting adalah belum berkembangnya permintaan pasar terhadap biji atau tepung Sorghum.

1 comment:

  1. Pendidikan petani adalah upaya pengembangan sumberdaya manusia, bukan hanya pembawa paket teknologi untuk diterapkan secara seragam oleh petani. Pendidikan petani, membantu para petani menguasai konsep berpikir yang baru dan menerapkan cara-cara baru tersebut untuk memecahkan masalah yang dihadapi. Proses ini jika diterapkan oleh petani akan memampukan mereka dalam menghadapi berbagai permasalahan, dan berani melakukan percobaan untuk mencari jawaban atas per­masalahan agronomik yang ditemui di lapangan. Pendekatan ini tidak hanya membantu mereka menjadi petani yang lebih terampil, tetapi juga memperkokoh hubungan antara peneliti pertanian, penyuluh pertanian, dan kelompok ta

    ReplyDelete